Rabu, 15-Juli-2020
20:03 WIB - Walikota Terima Piagam Penghargaan dari PUTRI Riau | 19:58 WIB - Bupati Siak Alfedri Tanam Perdana Kebun PSR Sialang Baru | 17:38 WIB - Bupati Kampar Berkomitmen Naikkan Anggaran Pelayanan Pengobatan Gratis | 17:29 WIB - Pemkab Rohil Putuskan Tiadakan Pawai Idul Adha | 17:26 WIB - Pria Pengedar Uang Palsu Diamankan Polsek Kota Pekanbaru | 17:23 WIB - Ketua PKK Siak Sebut Bisa Menambah Omset Bagi Kaum Ibu di Tengah Covid-19
www.gardasatu.com
 
Bupati Harris Boyong Sejumlah Kepala OPD ke Kecamatan Teluk Meranti dan Bunut
Senin, 08-06-2020 - 18:02:14 WIB

TERKAIT:
 
  • Bupati Harris Boyong Sejumlah Kepala OPD ke Kecamatan Teluk Meranti dan Bunut
  •  


    PELALAWAN (Gardasatu.com) - Seharusnya akhir pekan begini merupakan hari libur bagi para sejumlah kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Pelalawan. Namun, Ahad (7/6/2020) ini, mereka tetap bekerja mendampingi Bupati Pelalawan HM Harris dalam kunjungan kerjanya di Kecamatan Teluk Meranti dan Bunut.

    Bupati Harris memboyong sejumlah kepala OPD ke dua kecamatan tersebut untuk menyerap persoalan yang terjadi di tengah masyarakat dan seterusnya direalisasikan pada masing-masing intansi.

    Kegiatan pertama dilakukan Bupati Harris adalah melakukan panen raya budi daya padi di Desa Petodaan Kecamatan Teluk Meranti. Desa Petodaan memiliki luasan persawahan seluas 22 hektare.

    Dalam satu tahun kelompok petani setempat berhasil memanen padi tiga kali. Bahkan setiap satu hektare mampu menghasilkan gabah kering 2 ton. Tidak itu saja kelompok tani desa ini juga mampu menghasilkan berbagai jenis palawija. Hasilnya dijual di berbagai pasar tradisional di desa-desa tetangga.

    Selain melakukan panen raya padi Bupati Harris yang didampingi Ketua DPRD Pelalawan Adi Sukemi, juga meresmikan gudang penyimpanan padi yang dibangun bersumber dari Dana Desa Petodaan.

    Tidak itu saja, pada kesempatan tersebut, dilakukan kerjasama atau MoU perawatan jalan Lintas Bono Kecamatan Teluk Meranti oleh dua perusahaan. Kedua perusahaan itu adalah PT RAPP dan PT Arara Abadi.

    Berbagai persoalan disampaikan Kepala Desa Petodaan Azwir kepada Bupati Harris. Diantaranya persoalan jalan, listrik. Begitu juga, persoalan yang sama mencuat di Desa Kuala Panduk. Dimana kegiatan kedua Bupati Harris dilakukan di Desa Kuala Panduk.

    Rangkaian kegiatan kedua di Desa Kuala Panduk berupakan kegiatan halal bihalal sekaligus penyerahan secara simbolis Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT-DD). Sebanyak 86 Kepala Keluarga (KK) penerima BLT-DD di Desa Kuala Panduk.

    Camat Teluk Meranti, Zakirman menuturkan, permasalahan di Desa Kuala Panduk adalah masalah jalan desa yang dibangun dari APBD Pelalawan sudah mulai rusak. Ia meminta mendudukkan masalah aset pemda.

    "Permintaan masyarakat yakni, jalan seminasi desa yang dibangun dari APBD sudah mulai rusak. Inikan aset pemda. Tentu harus didudukkan dulu. Sebetulnya masyarakat mau perbaiki pakai dana desa. Apakah nanti tak menjadi persoalan," jelas Camat.

    Seterusnya, Bupati Harris melakukan rangkaian kegiatan di Desa Sungai Buluh Kecamatan Bunut. Di Desa Sungai Buluh ini, Bupati Harris berkesempatan menyerahkan BLT-DD tahap awal. Namun sebelum menyerahkan BLT-DD Bupati Harris menyempatkan diri melihat kondisi Sungai Kapojan di Kelurahan Bunut yang memprihatinkan.

    Kegiatan terakhir adalah di Desa Balam Merah Kecamatan Bunut. Sama dengan di desa lain, di Desa Balam Merah Bupati Harris menyerahkan BLT-DD secara simbolis.

    Di setiap kegiatan di empat titik yang dikunjungan Bupati Harris menyampaikan persoalan pandemi Covid-19 sedang melanda seluruh daerah termasuk Kabupaten Pelalawan.

    Pemerintah kabupaten Pelalawan kata dia di dalam percepatan memerangi pandemi Covid-19 sudah melakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Pemberlakuan PSBB ini sudah berakhir dan masuk ketahapan pemberlakuan era New Normal.

    Ia berpesan diera, pemberlakuan New Normal ini, masyarakat tetap mengikuti protokoler kesehatan. "Aktivitas kita, sebelumnya, dibatasi kini sudah longgar, masuk ke era New normal. Namun tetap patuh kepada protokoler kesehatan," harapnya.

    Terkait persoalan yang terjadi didesa-desa, bupati Harris mengakui lebih diakibatkan kurang berjalannya, silahturahmi antara pemerintah daerah dan pemerintah desa.

    "Sampaikan langsung kepada saya, apa persoalan di desa. Selama ini mungkin silahturahmi tak berjalan. Ke depan para Kades membangun silahturahmi, apa-apa persoalan di desa dilaporkan," tandasnya.(ckp)



     
    Berita Lainnya :
  • Bupati Harris Boyong Sejumlah Kepala OPD ke Kecamatan Teluk Meranti dan Bunut
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Pertama kali Sejak Berdiri
    Disperindagpas Inhu Safari Ramadhan di Desa Sanglap
    2 Diduga Dikorupsi, Dana Sewa Tanah Kas Desa dari Exxon Mobile Raib.
    WARGA DESA NGASEM LAPOR BUPATI BOJONEGORO
    3 Kemenhut RI Gelontorkan Program Kredit Tunda Tebang
    4 PERINGATI HUT ke-231:
    Walikota Pekanbaru Ajak Warga Bersinergi, Bergerak Cepat dan Tepat dalam Pembangunan
    5 Tertunda Bertahun Tahun
    Akhirnya Panitia MUSDA IKNR Kampar Terbentuk
    6 Plt. Sekda Inhu Tutup Lomba Pacu Sampan Dilanjutkan Mandi Balimau
    7 ANTISIPASI BERBAGAI PERMASAALAHAN
    Rapat Koordinasi Pimpinan Daerah di Gelar
    8 Pelalawan Raih Penghargaan Adiwiyata Mandiri 2015
    9 Dewan Pengupahan Kabupaten Siak
    UMK tahun 2015 sebesar Rp. 1.935.372
    10 Pertarungan Minggu, 19 Juli 2015
    Chavez vs Reyes

    Home | Daerah | Nasional | Hukum | Politik | Olahraga | Entertainment | Foto | Galeri | Advertorial | Suara buruh | Kepulauan Nias
    Pekanbaru | Siak | Pelalawan | Inhu | Bengkalis | Inhil | Kuansing | Rohil | Rohul | Meranti | Dumai | Kampar
    Opini | Redaksi | Pedoman Berita | Index |

    Copyright © 2017
    GARDA SATU | Membela Kepentingan Rakyat Demi Keadilan